Sunday, February 2, 2014

Ahad 02.02.14

Aku bangun meninggalkan sahabat baikku, Aidah. Malam tadi aku rancak bersembang dengan Abang Apis, Kak Faz, Kak Mai, dan along juga kakak kepada Aidah. Tak sangka sampai lewat 11.30 malam. Jadi, along mengajak aku bermalam saja di rumahnya dan aku tidur bersama dengan Aidah yang baru pulang dari Bagan Lalang. Dia tidak perasan akan kehadiranku kerana perutnya sakit akibat terlalu banyak makan kepah bercili . Aku mentertawakannya sekuat hati .

Dia mengucapkan dengan keadaan mamai, "Wehh , kuatkan hati. Kuatkan hati!" sambil menunjukkan segenggam tangan kanannya. "Aku pergi dulu." Aku bersalaman dengannya lantas memeluk antara satu sama lain . Dialah sahabatku, sejak Tingkatan 1 lagi . Sejak masuk IPTA , jarang betul mahu berjumpa . Dapat berjumpa pun sebab kalau ada cuti . Nasib baik aku praktikal , bolehlah selalu balik rumah untuk berjumpa sekali .

Dia ada bertanya sesuatu pada aku . "Habis, apa status kau sekarang?" . Aku cuma berkata entah . Kami sama-sama memandang siling sambil itu dia berkata, "Kenapalah hati kita ni selalu dipermainkan? Padahal, kita ingat dia tu ikhlas." Aku terkilan dengan ucapannya . Dalam hati , aku mengiyakan juga . Kenapa ? Padahal , aku pun ikhlas juga sayangkan orang .

Aku tahu salah aku , tapi sekarang aku sudah sedar . Bukan sekarang , aku sudah pun sedar hampir 3 minggu yang lalu . Dan , hari-hari seterusnya berlalu bagaikan angin kosong . Tiada lagi bayangannya yang beriring denganku . Hanya , suaranya bergema dari petikan mesej pesanannya yang masih buat aku kebinggungan . Kadang-kadang bergema saat aku kejatuhan , seolah pesanannya membuatkan aku bangkit melawan aura negatif .

Aku ada bertanyakan khabarnya setelah 2 minggu untuk memberikan masa kepadanya untuk kami sama-sama menenangkan diri . Tapi , khabarku seolah-olah dibalas dengan tiada lagi rasa perasaan yang ada untukku .

Aku mungkin sedih dan kecewa , tapi ia perlahan meninggalkan aku .

Kadang-kadang , aku rasa cinta ini seolah-olah mempermainkan hati aku . Diberi rasa bahagia , namun akhirnya terluka jua . Kadang-kadang , aku pun tidak faham apa yang dia mahukan sebenarnya . Aku mahu bertanya , tapi aku tak ada kekuatan untuk mengirimkan khabar lagi, aku tak ada kekuatan untuk mengirimkan pesanan lagi . Aku rasa takut jikalau aku selalu menganggu hari-harinya walaupun aku tidak berniat pun begitu .

Kalau awak masih ingin berkawan dengan saya , cakaplah sesuatu .
 
Aku tulis ni , macamlah dia baca saja apa yang aku tulis . HAHA . 
 
Maafkan aku sebab meluahkan di sini . Aku suka menulis apa yang terbuku di hati .
Terima kasih sahabat-sahabatku, selalu mendoakan supaya aku KUAT & TABAH :)
 
 


2 comments:

Fizi Zaidi said...

inshaAllah, kalau dia tahu kewujudan blog mastura, i sure dia baca..pluss ini kan blog beribadi mastura..x der masalah kalau nk share..

sabar dan tabah ye..:D

reenapple said...

Terus kuat. Satu hari nanti awak jumpa dengan yg dah tetap untuk awak. Dia bukan orangnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...