Saturday, August 23, 2014

Minggu yang memenatkan


Minggu yang memenatkan bagi aku . Tak cukup lagi kisah aku berseorangan tidur di rumah sewa malam Ahad . Aku rasa serik untuk ditinggalkan bersendirian .

Aku fikir dan aku berharap semester ini akan berlalu seperti biasa tanpa ada apa-apa masalah hati dan manusia . Aku tidak tahu apa salah aku dan aku tahu aku tidak mampu memenuhi kepuasan semua orang . Aku tidak kisah , aku buat kerja sendiri , aku selesaikan kerja sendiri , aku buat hal sendiri , aku belajar sendiri , aku makan sendiri , aku pulang sendiri , aku tidak suka menyusahkan orang lain dan diri sendiri , dan orang suka hati kata aku hidup dalam dunia sendiri . 

Aku sudah kata , aku tidak mahu semester ini mendengarkan hal yang sama . Orang kata itu dan ini . Aku faham yang mulut orang tidak akan pernah dapat ditutup . Aku tidak mampu , tapi mereka yang tidak faham . Aku terpaksa menghadapi satu-satu situasi dengan jasad kecilku , bertahan dengan kekuatan otak dan hatiku .

Masalah dan isi hati biar aku pendam sendiri untuk semester ini dan depan . Aku tidak mahu lagi mengharapkan cinta manusia . Aku sudah serik bila selalu bertembung orang yang mengkhianati cinta aku bersama kekasih barunya . Aku sebenarnya sudah lama tahu , sebelum masuk semester ini . Tapi , bertembung dengan mereka berdua bersama kawan lelaki aku adalah hal yang adil . Sekurangnya aku tidak menunjukkan aku keseorangan . What you give , you'll get back . Semoga Allah akan balas . Itu sahaja yang aku fikir . 

Tak termasuk lagi dengan daya stress dengan pelbagai kuiz, ujian, projek dan final projek .

Aku berharap , pointer semester ini akan meningkat lagi . Aku dah tak peduli apa orang lain nak kata , lantak kaulah .

Ya Allah , permudahkanlah urusan hidupku ini , aku bertahan sebab keluarga aku dan cita-cita aku .


1 comment:

Sally Samsaiman said...

Be strong girls...jgn biarkan cinta tu jd penghalang...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...